In Ole Ole

Tiwul dan Gatot Instan,Olahan Kreatif Kuliner Tradisional

Tahu khan nasi tiwul? Nasi dari olahan gaplek/ singkong yang menjadi label dari Kota Wonogiri. Kota Gaplek yaa Wonogiri. Pasalnya nasi tiwul dahulu sempat menjadi makanan pokok masyarakat Wonogiri, Gunung Kidul (juga daerah sekitarnya). Namanya juga zaman susah pangan. Nasi dari beras padi masih menjadi barang mahal. Dan nasi olahan singkong/ ubi kayu menjadi alternatif seiring tanaman singkong banyak tumbuh di kota-kota itu.

Sekarang nasib ‘tiwul’ menjadi semacam kuliner ‘kelangenan’ dan ‘kangenan’. Laaa sudah beda zaman. Sempat ngrasain juga nasi tiwul sejak kecil. Biasanya dikonsumsi dengan ikan teri plus sambal bawang, widih sudah sensasional. Apalagi disajikan dengan bungkus daun jati. Berasa etnik banget.

Nah, beberapa waktu lalu, di momen pulang kampung, alias mudik di Lebaran 2016 ini sempat jalan-jalan ke pasar Wonogiri. Biasa antar Ibu belanja. Kebiasaan lama dulu saat liburan sekolah/ kuliah ketika di rumah, yaaa antar tiap pagi Ibu kulakan warung klontongnya di pasar. Beli sayur mayur, kelapa, minyak, dan aneka sembako untuk warung klontong di rumah. #Nostalgia hahaa
Aneka ole-ole khas Wonogiri. (makankenyang.net)

Singkatnya aku tunggu Ibu sambil jalan seputaran penjual di area pasar yang ramai. Lewat di kios Bu Darmo, kios yang menyediakan aneka ole-ole camilan dan lain-lain. Warung yang bertahan cukup lama dan populer sejak lama. Banyak banget macamnya. Mulai dari aneka olahan krupuk mentah, srundeng, kacang mede khas Wonogiri, rengginang, godril, gatot dan tiwul instan. Tiwul instan?

Yaa tiwul instan. Bentuk butiran-butiran kering. Pasalanya memang olahan dari tiwul yang sudah matang lalu dikeringkan. Lalu dikemas dalam plastik ukuran sedang. Karena sudah dalam kondisi kering maka bisa disimpan tahan lama.

“Bisa disimpan berbulan-bulan Mas,” kata mbak penjualnya. Artinya cocok banget buat ole-ole bagi mereka yang kangen makanan ini namun jauh di rantau.

Cara memasaknya? Gampang banget, Karena tiwul ini sebenarnya sudah matang sebelumnya, maka tinggal di-dhang alias dikukus saja. Boleh ditambahin gula jawa sesuai selera. Praktis deh.

Tiwul sendiri dibuat dari singkong yang dibuat menjadi gaplek terlebih dahulu. Gaplek itu dibuat dari singkong yang dikeringkan. Jadi singkong yang telah dikupas. Umumnya cara sederhana, yaitu singkong dikupas, utuh atau dibelah kemudian dijemur. Eh ada dua macam gaplek lhooo. Ada gaplek yang putih biasa ditepungkan, ini yang dibuat menjadi tiwul. Ada juga gaplek hitam yang sudah difermentasikan. Ini yang dibuat menjadi Gatot. Warna hitam pada gatot dihasilkan dari proses fermentasi. Dulu aku sering lihat saat ke rumah nenek di desa yang lebih jauh. Di halaman terhampar gaplek singkong yang dijemur.

Gatot instan (makankenyang.net)

Nah ternyata jenis Gatot juga diolah instan. Dijual juga di warungnya Bu Dharmo. Gatot Instan dengan warna khas agak hitam. Gatot instan ini juga sebelumnya juga sudah matang, lalu dikeringkan, sehingga bisa tahan lama juga.

Cara pengolahannya juga gampang. Gatot instan yang dikemas dengan ukuran sama seperti tiwul instan ini harus direndam dulu semalaman. Sekalian dicuci. Baru kemudian di-dhang/ dikukus. Boleh ditambahin gula jawa sesuai selera. Praktis dan gampang untuk mereka yang ingin menikmati camilan tradisional yang sudah mulai susah dicari di kota.

Kedua jenis camilan instan itu cukup murah dijualnya. Hanya Rp. 10 ribu masing-masing sekantong. Cuman sayangnya tak dilengkapi dengan cara pengolahan dan berat olahan. Maklum masih skala  tradisional. Cocok buat buah tangan lebaran. 

By the way, rasanya bisa juga menjadi bisnis kuliner tradisional untuk para konsumen di luar daerah, baik bagi yang belum pernah mencicipi dan penasaran mencicipinya maupun bagi mereka yang ingin mengkonsumsi menu tiwul masa dulunya. Pastinya kuliner daerah selalu memberikan nuansa berbeda dalam rasa. Bukan hanya nikmat yang berbeda namun mungkin juga rasa nostalgia. Mau cicipin?

#SalamKuliner #KulinerWonogiri

@rahabganendra

Artikelini ditayangkan juga di akun Kompasiana milik Penulis dengan judul:  Tiwul dan Gatot Instan,Olahan Kreatif Kuliner Tradisional 


Related Articles

0 comments:

Post a Comment

Featured Post

Saat Tau Makanannya Gak Enak, Food Blogger Mesti Motret, Gimana Ya?

SEBAGAI Food Blogger kecuali sering icip-icip makanan dan minuman beraneka rupa, dalam   menuliskannya tentu sangat butuh foto-foto...

Google+ Followers

Viva LOG