In Goyang Lidah

Kecupan Surga, Kuliner Pulau Dewata



KULINER adalah budaya yang hidup pada sebuah peradaban. Kuliner bukan hanya sekadar soal fungsi untuk makan pelangsung hidup. Namun dalam budaya, dia berperand alam dunia spiritual, tradisi dan karya penuh pesan-pesan mendalam. 

Bali salah satunya. Kuliner Bali menempatkan posisi yang sangat lekat dalam tradisi religiusnya. Olahan makanannya bermakna. Racikan dengan bumbu lengkap ‘Base Genep’ dari 30 macam bahan yang memberi cita rasa khas Bali.

Maka deretan beragam menu Bali mudah dikenal. Ayam Betutu, Sate Lilit, Lawar, Babi Guling, Nasi Campur Ayam, Rujak Kuah Pindang dan Rujak Bulung menjadi icon makanan khas Pulau Dewata itu. Cita rasa dengan kecupan pedas khas lidah budaya Bali begitu lekat. 

Ayam/ Bebek Betutu, olahan bertekstur pedas dengan aroma asap karena olahan dengan cara ‘tutu’ (dipanggang). Bahan daging olahan adalah dari hewan berkaki dua, ayam atau pun bebek. Kaya rempah. Bumbu dimasukan ke bagian dalam perut ayam kampung. Dagingnya dibungkus dengan daun pisang dan dipanggang menggunakan bara api ‘sekam’. Durasinya hingga 24 jam, semata untuk menghasilkan rasa gurih, lembut dan pedas yang otentik.

Ayam Betutu. (Foto bozzmadyang.com)

Sate Lilit makanan jenis sate namun berbeda dengan sate umumnya. Dagingnya bisa daging ayam, babi ataupun ikan tengiri. Tanpa tepung dan telur. Sate Lilit khas Bali dibuat dengan cara dililit, istilahnya di-Katik’. Bahan yang digunakan untuk tusuk sate adalah dari batang bambu. Meski banyak kreasi dengan menggunakan batang sere

Sate lilit (Foto bozzmadyang.com)
Di-Katik, caranya adalah daging dipijit-pijit dibuat ulir dari atas ke bawah. Sedemikian rupa, sehingga membentuk semacam spiral, mirip sekrup.   Daging yang digunakan, dicincang halus terlebih dahulu dan di ramu dengan bumbu Bali. Kemudian, di lilitkan di batang tangkai bambu. Menghadirkan rasanya yang empuk dan gurih.  

Lawar ini icon menu Bali yang populer. Berwujud campuran sayur-sayuran yang direbus dan daging cincang yang di ramu khusus menggunakan bumbu khas Bali. Daging yang digunakan bisa ayam, enthog, bebek. Daging yang sudah dicincang dicampur dengan potongan-potongan sayur kacang panjang dan parutan kelapa serta dilumuri bumbu Bali. Rasanya 

Lawar. (Foto bozzmadyang.com)


Nasi Campur Komplit Khas Bali. Menu yang terkomposisi lengkap terdiri dari Tum Siap (Tum Ayam), telur bulat, lawar kacang panjang, Be Siap Pelalah Mesitsit, Sate lilit, sambel MBE, bawang putih goreng, bawang merah goreng, tumisan cabe rawit dicincang kasar.  

Tum Siap merupakan daging yang dicincang kasar dicampur dengan ‘Base Genep’ lalu dibungkus dengan daun pisang. Base Genep dalam bahasa Bali, artinya Base itu bumbu, sedangkan  genep berasal dari kata megenep yang artinya lengkap atau komplit. 

Nasi campur komplit khas Bali. (bozzmadyang.com)
Komposisi “Be Siap Menyat Nyat” adalah daging ayam yang dimasak bersama bumbu-bumbu dalam kondisi ‘Nyemek’. ‘Nyemek’ (bahasa Jawa), artinya berkuah hingga kuah yang ada berkurang banyak tetapi tidak kering.  

Citra rasa pedas, aroma asap, gurih dan berstektur lembut menu Bali adalah rangkaian rasa yang tak akan terlupa, saat Anda menikmati kecupan-kecupan rasa surga menu olahan tangan-tangan berbudaya Pulau Dewata. (*)

@bozzmadyang

Related Articles

2 comments:

Inklocita said...

waaa nikmat banget nih kayaknya

Rahab G said...

sedappp pastinya heheee

Post a Comment

Featured Post

Saat Tau Makanannya Gak Enak, Food Blogger Mesti Motret, Gimana Ya?

SEBAGAI Food Blogger kecuali sering icip-icip makanan dan minuman beraneka rupa, dalam   menuliskannya tentu sangat butuh foto-foto...

Google+ Followers

Viva LOG