In Goyang Lidah ODOP

‘Spicy Kiss’ Nasi Campur Komplit Otentik Bali



Siapa gak kenal dengan menu-menu kuliner khas Bali yang menggoda rasa? Sate lilit yang unik? Lawar aneka rupa? Betutu? 

#Madyanger tentu kenal dengan makanan Bali yang memang sudah populer itu khan ya? Makanan khas Bali dengan racikan bumbu yang beraneka rupa.  

Ada satu menu yang cukup kondang, yakni Nasi Campur Komplit khas Bali.  Sesuai namanya menu kuliner ini adalah menu makanan berat terdiri dari nasi dan lauknya. Cita rasanya cenderung pedas dan nikmat. 

Nasi campur komplit khas Bali. (Foto bozzmadyang.com)


Nah ternyata bukan sekedar sembarang lauk, namun merupakan komposisi dari aneka rupa pelengkap yang diracik khas dengan bumbu-bumbu ala budaya Bali. Perlu diketahui makanan khas Bali itu kaya dengan ragam bumbu atau rempah yang digunakan sebagai bumbu dasar. Ada sekitar 30 rempah yang diracik untuk bumbu masakan Bali. Inilah yang membuat makanan Bali itu menjadi otentik. Ragam bumbunya.

Komposisi Nasi Campur Komplit Khas Bali

Nah, satu paket nasi komplit khas Bali yang aku cicipin adalah khas racikan Bli Romi Candra, chef  Warung Nyoman saat bertandang di ajang “Kampoeng Tempoe Doelo” La Piazza, Kelapa Gading, Jakarta Utara.

Komposisi  Nasi campur komplit khas Bali terdiri dari Tum Siap (TUM Ayam), telur bulat, lawar kacang panjang khas Denpasar, Be Siap Pelalah Mesitsit, Sate lilit, sambel MBE, bawang putih goreng, bawang merah goreng, tumisan cabe rawit dicincang kasar. Ada taburan kacang tanahnya juga lhooo.

Wah istilahnya pakai bahasa Bali yaa. Iya dong. Namanya juga menu kuliner budaya Bali. Apa sih artinya?

Satu paket nasi campur komplit khas Bali. (Foto bozzmadyang.com)
Nah, kita urai satu-satu.  TUM SIAP. Tum adalah  daging yang dicincang kasar dicampur dengan Base Genep lalu dibungkus dengan daun pisang. Base Genep dalam bahasa Bali. Base artinya bumbu, sedangkan  genep berasal dari kata megenep yang artinya lengkap atau komplit. Lalu TUM. Banyak jenis TUM yang dicampur bersama darah. Sementara  daging yang dipakai, dimasak dengan cara dikukus. 

Telur bulat, ini telur rebus yang umumnya kita kenal. Terus ditambah dengan lawar.  Lawar ini merupakan paduan daging cincang atau kulit dengan beragam sayuran yang direbus. Sayuran dan daging  dicincang halus, yang dicampur dengan  bumbu-bumbu lengkap. 

Ada komposisi “Be Siap Menyat Nyat”. Ini adalah daging ayam yang dimasak bersama bumbu-bumbu dalam kondisi ‘Nyemek-nyemek’ (bahasa Jawa). Artinya berkuah hingga kuah yang ada berkurang banyak tetapi tidak kering betul. Masih basah, karena ada kuah yang tertinggal di dalam masakan.  

Be Siap Menyat nyat dan Sate lilit. (Foto bozzmadyang.com)

Dipadu lagi dengan komposisi, Sambal Mbe. Mbe ini merupakan paduan dari bawang merah dan bawang putih yang digoreng dan ada tumisan cincangan cabe rawit, terasi panggang, serta garam. 

Nah komposisi yang tak bakal terlupa adalah sate lilit. Ini berasa khas Balinya. Secara satenya memang berbeda. Sate lilit asli Bali itu tidak menggunakan tepung dan telur. Cara membuat dagingnya di tusukan satenya juga unik. Prosesnya namanya di-KATIK.  

Caranya bukan sembarang mengepal-ngepal, tapi daging dipijit-pijit dibuat ulir dari atas ke bawah. Sedemikian rupa, sehingga membentuk semacam spiral, mirip sekrup.  Oh yaa, tusukan satenya pun aslinya memakai bahan dari bambu. Namun memang banyak yang mengkreasikan dengan menggunakan batang sere.


Chef Bli Romi. (Foto bozzmadyang.com)

Kecupan Pedas, Nasi Campur Komplit Bali

Lalu gimana sih rasanya Nasi Campur Komplit khas Bali itu? ‘Spicy Kiss’. Pedas yang kental dan lekat banget. Merata dalam setiap komposisi penyusunnya. Karena ‘toping’ nasinya memang ada banyak macem. Satenya lilitnya, khas, empuk dan berasa gurihnya. Sedangkankan Sambel Mbe, Tum Siap, menggelorakan nuansa  Spicy kiss. Cocok banget bagi #madyanger yang lover pedas.

Nasi campur komplit Bali ini salah satu dari racikan kuliner Bali. Menu-menu yang juga merupakan bagian dari adat budaya yang masih lestari di tanah Dewata. Soo rasakan ciuman pedas ala nasi campur komplit otentik Bali ini. #Madyanger tak bakalan kecewa. #SalamMadyang

@bozzmadyang


Related Articles

14 comments:

Salma Saputra said...

aku suka banget sate lilit-nya Bali ini meskipun pas di Balinya ra wani mangan. shock duluan liat babi guling di pinggir jalan :D

rahab ganendra said...

sate lilitnya empuk...
eh mesti pake kacamata kuda deh yaaa hehee... :)

frida wibowo said...

Tum nya itu bikin kangen bali...mas mas marakno pengen madang sego bali...huhu

rahab ganendra said...

hahahaaaa...di Jakarta?

tuh ada festival kuliner di La Piazza...mpe tgl 7 mei..ada nasi bali hehee

dekCrayon said...

semoga kapan2 bisa incip nasi campur pedas khas bali ini.

Rahab G said...

yuuppp...semoga berkesempatan hehee

Diah Kusumastuti said...

Wih.. 30 rempah yaa.. kumplitttt.. trus itu macem topingnya banyak.. saya kok bayangin njlimetnya yang bikin yak. Haha. Tapi kayaknya enakkk :)

Rahab G said...

iyaa...30 rempah itulah yg bikin masakan Bali khas....komplit.... enak dgn citarasa pedessss...wajib coba hehee

Goiq said...

duuh.. ngences pagi-pagi

Rahab G said...

srupuuuttttttttttttt goiq :D

Nefertite Fatriyanti said...

Fotone makanan bikin lapar mas

Rahab G said...

Heheeeee sedaappp :) ������

Frida Herlina said...

Wah pagi2 aku nyasar ke sini. Sukses bikin perutku kriak kriuk, mas.

Rahab G said...

hahahhaaaa...met berkreasi masakan yaaaa :D

Post a Comment

Featured Post

Saat Tau Makanannya Gak Enak, Food Blogger Mesti Motret, Gimana Ya?

SEBAGAI Food Blogger kecuali sering icip-icip makanan dan minuman beraneka rupa, dalam   menuliskannya tentu sangat butuh foto-foto...

Google+ Followers

Viva LOG